banner 728x250

Artificial Intelligence: Deteksi Obat Palsu Kurang Dari 20 Detik

  • Bagikan
Derya Cebeci, pakar kimia berasal dari Turki, penemu alat pendeteksi obat palsu.
banner 468x60

CILEUNGSI – WARTA-APOTEKER.COM, Derya Cebeci, mantan staf ahli pada FDA Amerika Serikat, sekarang melawan obat palsu dengan penemuan barunya. Pakar kimia, yang kembali ke negara asalnya Turki untuk penelitian, mengembangkan perangkat inframerah yang dapat mendeteksi apakah obat itu asli dalam waktu 20 detik. Cebeci berharap perangkatnya yang didukung kecerdasan buatan yang bekerja pada sistem berbasis cloud akan memberikan ganjaran ke pasar obat palsu yang keuntungan global tahunannya mencapai sekitar $ 400 miliar.

Dia mengatakan obat-obatan palsu, dari sirup obat batuk yang mengandung antibeku hingga obat kanker, merenggut 1 juta nyawa setiap tahun secara global dan perangkatnya, yang menyerupai pemindai kode batang, dapat membantu mengekang angka ini. Kepada Demirören News Agency (DHA) pada hari Selasa (09/02/2021), dia mengatakan bahwa teknologi yang dia kembangkan juga dapat diterapkan untuk memeriksa vaksin dan obat-obatan Covid-19. Perangkat yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Cebeci, Portmera, yang berbasis di sebuah taman teknologi di Istanbul, dijadwalkan untuk diproduksi massal tahun ini.

banner 336x280

Pengguna tidak harus memiliki latar belakang medis untuk memanfaatkan fungsi dasar perangkat dan tidak menggunakan bahan kimia apa pun. Ia bekerja dengan memperoleh data pada tingkat molekuler menggunakan cahaya inframerah sebagai alat pemindaian kimia. Data tersebut, diproses dengan teknologi kecerdasan buatan (AI), digunakan untuk menentukan keaslian obat tersebut, memperoleh informasi dari database berbasis cloud.

Perusahaan berencana untuk mengirimkan perangkat tersebut ke lembaga penegak hukum di Turki, Kementerian Kesehatan, badan interpol obat-obatan dan narkotika,  European Medicines Agency (EMA), serta FDA dan perusahaan yang menangani layanan bea cukai. Cebeci menyoroti sistem pelacakan obat yang ada di Turki yang dikembangkan oleh Kementerian Kesehatan yang memastikan akses ke obat-obatan asli, tetapi masalahnya masih ada di pasar produk makanan, suplemen, dan kosmetik.

“Di negara lain, seperti Amerika Serikat, kami melihat peningkatan produksi antidepresan palsu dan obat peningkat gairah seksual. Secara keseluruhan, obat yang paling banyak dipalsukan, atau lebih tepatnya bahan obat, adalah sildenafil, ”katanya, mengacu pada obat yang dijual dengan nama Viagra dan merek lain dan digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi dan hipertensi arteri paru. Dia mengatakan masalah obat palsu menyentuh setiap bidang dalam sistem perawatan kesehatan, memberikan contoh hydroxychloroquine, yang ketika disebut-sebut sebagai obat yang efektif melawan virus membuat versi palsu membanjiri pasar.

Obat lain dianggap palsu karena tidak memiliki zat aktif . “Tapi ini sebenarnya bentuk obat palsu yang paling tidak berbahaya. Yang lainnya menggunakan zat berbahaya seperti antibeku, bubuk kapur dan sibutramine,” katanya. Cebeci memperingatkan bahwa sebagian besar produk yang mengaku sebagai suplemen diet online adalah palsu dan mendesak konsumen untuk tidak membeli produk secara online karena belum disetujui oleh otoritas kesehatan. (*)

Sumber: https://health.grid.id/read/352551272/wanita-ilmuwan-turki-temukan-alat-untuk-mendeteksi-obat-palsu?page=all

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *